Insentif Tambahan Bagi RT/RW & Linmas, Bupati Bogor: Ini Bentuk Apresiasi

 495 Views

BERIMBANG.com Insentif tambahan kepada para RT/RW dan Linmas di Kabupaten Bogor, akan diberikan Bupati Bogor, Ade Yasin, bila berhasil mengendalikan penyebaran Covid-19 di Kabupaten Bogor.

Hal itu disampaikan Ade Yasin, secara virtual di Posko Sekretariat Satgas Covid-19 Kabupaten Bogor, Senin (1/3/2021).

Dalam Rapat Koordinasi Evaluasi Pelaksanaan PPKM Mikro dan Pemberian Penghargaan Pelaksanaan PPKM Mikro Periode tanggal 9-22 Februari 2021.

Penghargaan dan pemberian insentif tambahan bagi 18.952 RT/RW di Kabupaten Bogor, Ade menjelaskan, diberikan sebagai bentuk apresiasi karena RT/RW tidak hanya berada di garda terdepan dalam penanganan Covid 19.

Tapi RT/RW yang paling mengetahui kebutuhan masyarakatnya. Selain itu RT/RW merupakan jembatan aspirasi serta ujung tombak pembangunan di Kabupaten Bogor.

“Ini bentuk apresiasi kami kepada para RT/RW, serta janji yang telah saya sampaikan pada tahun 2018 lalu, bahwa insentif mereka akan kami naikkan sebesar (Rp) 500ribu perbulan. Untuk linmas insentif tambahan dari 200ribu jadi 300ribu perbulan,” jelas Ade.

Menurut Ade, nominal insentif tentunya tak seberapa dibandingkan dengan pengabdian dan tugas mulia melayani masyarakat. Khususnya RT/RW dan Linmas, jika terjadi masalah di lingkungan merekalah yang paling depan mengatasinya.

Berbagai tunjangan dan insentif yang diberikan Pemerintah Kabupaten (Pemkab) Bogor, selain untuk mendukung kinerja juga diharapkan dapat memperkuat perekonomian masyarakat.

“Semoga apa yang diberikan ini dapat disyukuri dan memotivasi untuk lebih giat dalam mengabdikan diri demi kebaikan dan kemajuan lingkungannya masing-masing. Pemberian insentif ini diharapkan dapat meningkatkan perekonomian mereka,” kata Ade.

Selain para RT/RW dan Linmas, Pemkab Bogor juga akan memberikan insentif bagi amil dan guru PAUD sebesar 200 ribu perbulan dan insentif guru madrasah sebesar 250 ribu perbulan.

Ditambah dengan program stimulus Satu Milyar Satu Desa (SAMISADE) yang juga merupakan upaya pemulihan ekonomi melalui pendekatan pembangunan infrastruktur perdesaan dengan pola padat karya.

“Semoga berbagai program intervensi tersebut dapat mengakselerasi pemulihan ekonomi masyarakat Kabupaten Bogor,” imbuhnya.

(Tim Publik/Diskominfo Kab. Bogor)