Sedang Memperbaiki, Kernek Bus Malah Terlindas

BERIMBANG.COM, Bantul – Nasib tragis dialami oleh Asnawi (36), warga asal Kendal Jawa Tengah. Pria tambun ini meregang nyawa setelah kepalanya dilindas bus PO Nusantara, Jum’at (25/12). Ia tewas ketika tengah memperbaiki armada bus bernomor polisi K 1629 BB yang selama dua hari ini diikutinya kemanapun pergi.

Slamet (37), warga Semudaran, Kecamatan Kasihan yang sejak pagi bersama korban memperbaiki bus ini mengungkapkan, bus tersebut masuk ke bengkel truk di Dusun Jadag, Desa Tamantirto, Kecamatan Kasihan sejak Kamis 24 Desember 2015 sore.

Bus dikemudikan oleh Nur dan Asnawi yang bertindak sebagai kernet sekaligus mekanik. Bus masuk ke bengkel sekaligus istirahat dan memperbaiki rem belakang yang agak bermasalah. “Saya kurang tahu datangnya jam berapa,” ungkapnya, sesaat setelah kejadian.

Menurut Slamet ia bersama korban mulai memperbaiki rem belakang bus tersebut. Sekitar pukul 08.00 WIB, pekerjaan memperbaiki rem sudah hampir selesai.

Saat itu, roda belakang bus dalam keadaan menggantung karena sedang didongkrak. Biasanya, ketika memperbaiki rem memang kondisi mesin selalu menyala. Tujuannya, agar angin dari rem tersebut terisi sehingga bisa untuk mengoperasikan rem.

Slamet mengungkapkan, karena sudah selesai, korban lantas menyalakan mesin bus untuk mencoba hasil perbaikan tersebut.

Korban lupa, ketika mesin menyala posisi perseneleng sudah mundur ke belakang. Korban lantas turun dan masuk ke kolong bus untuk mengambil dongkrak pengganjal ban.

Korban tidak tahu saat itu posisi perseneleng mundur ke belakang, sehingga saat diambil dongkraknya bus langsung berjalan mundur.

“Saat itu busnya menyala tetapi tidak ada sopirnya. Bus mundur langsung melindas tubuh korban,” jelasnya.

Sopir bus, Nur (41) mengatakan, korban baru ikut dirinya menjadi kru bus selama dua hari ini. Meski menjadi kru bus yang ia bawa, namun ia mengaku kesulitan mengetahui identitas korban.

Sebab, ketika turut serta dari Kendal, korban sama sekali tidak membawa kartu identitas. Ia hanya mengetahui jika korban bernama Asnawi. “Saya tanya teman-teman sesama kru bus lain juga tidak ada yang tahu,” pungkasnya.

Sindonews